Custom Search

Pengertian Mangain Dalam Batak Toba

MYCULTURED

Mangain berarti menerima orang yang bukan keturunan SI RAJA BATAK masuk ke masyarakat suku Batak, baik secara perorangan maupun secara berkelompok. Hal ini bisa terjadi sebagai berikut :

- Secara perorangan : seseorang memasukkan diri ke dalam salah satu partubu (kelompok keluarga dari satu marga), sehingga ia diterima dan memakai marga yang sama dengan partubu tersebut.

- Secara berkelompok : suatu kelompok memasukkan dirinya ke dalam salah satu marga yang dipilihnya. Contohnya (menurut buku “Tarombo Marga Ni Suku Batak” karangan W. Hutagalung), sebagian dari suku Melayu dari Tarusan di bawah pimpinan Sultan Ibrahim datang ke tengah-tengah marga PASARIBU di Barus dan diain (diterima) oleh marga tersebut, sehingga orang-orang Melayu itu kemudian bermarga PASARIBU.

- Secara berkelompok : suatu kelompok yang sebelumnya telah mempunyai nama, kemudian nama kelompok tersebut menjadi marga dari keturunannya. Contohnya marga-marga TAMBAK, BAUNI, PALIS, TRAHMANA, dan lain-lain, yang sejak awal pertumbuhan marga-marga Batak mengintegrasikan diri ke dalam masyarakat Batak.

3 proses mangain di atas disebut paampithon diri (mengintegrasikan diri) ke dalam masyarakat Batak yang menganut adat dengan sistem kekerabatan Dalihan Natolu. Mangampit (paampithon diri) dan mangain dilaksanakan dengan upacara adat yang dihadiri oleh masyarakat Dalihan Natolu ditambah dengan utusan marga-marga lain yang ada.

BACA JUGA TOPIK INI:

No comments:

Post a comment

Masukkan Email Anda Disini untuk dapat artikel terbaru dari BUDAYA BATAK:

Delivered by FeedBurner

KOMENTAR NI AKKA DONGAN....!!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...